Alasan Kenapa Film Kano(2014) Harus Ditonton oleh Seluruh Rakyat Indonesia


Ngomongin soal negara itu emang ga ada habisnya. Ada aja bahan yang bisa dibahas, salah satunya itu soal keberagaman suku-suku bangsa di Indonesia. Tumben banget kan Kanda Fajar mau posting yang serius plus berat kayak gini. Awalnya itu, Kanda Fajar yang bingung ma ngapain pas malem minggu kepikiran buat download film-film gitu. Ga sembarang film yang bisa masuk ke hardisknya Kanda Fajar, maklum minimal harus pernah masuk nominasi Oscar. Tapi kemaren ada yang aneh pas Kanda Fajar liat-liat list film di website-tempat-download-film-yang-kalian-pasti-udah-tau.Filmnya film Asia, dan katanya dari kisah nyata. Pas lagi milih, entah kenapa tiba-tiba mouse gerak-gerak sendiri dan downloadnya mulai aja gitu, padahal ga disuruh. Serem.

Judulnya Kano. Judul lengkapnya Kano 2014. Ini film tentang olahraga baseball gitu. Bagi kebanyakan orang Indonesia, olahraga ini pasti kalah terkenal sama badminton, apalagi sepakbola yang ga menang-menang itu. Cerita sebenernya agak bikin bingung gitu. Tapi karena Kanda Fajar juga suka sama baseball, jadinya ya tetep ditonton sampe habis.

Ceritanya berawal dari kedatangan guru baru yang juga merangkap jadi pelatih baseball di sekolah pertanian Kagi di Kano, Taiwan. Disana, baseball cuma dianggap mainan yang cuma untuk ngabisin waktu aja. Nah di Kano itu juga ada tim baseballl gitu. Kecil sih, nggak pernah menang juag. Mendingan kan waktunya dipake buat kerja gitu ya. Tapi berkat si guru baru yang namanya Pak Hondo itu, anak-anak Kano terus-terusan terika “Koshien” pas latihan lari pagi-pagi buta. Buat yang belum tau, Koshien itu nama kejuaran baseball paling bergengsi di Jepang. Kejuaraannya sih buat anak-anak SMA. Kalau di anime-anime, tokohnya pasti rela kalau harus patah tulang pas main di Koshien, saking ga mau kalahnya.

mereka dilatih keras banget sama Pak Hondo

Awalnya sih Pak Hondo sama pemain-pemainnya diketawain sama orang-orang. Mau minta dana buat latihan aja susahnya setengah mati. Walaupun begitu, mereka semua ga nyerah. Mereka tetep latihan dengan keras padahal mataharinya terik banget. Kalau Kanda Fajar sih mending ngadem di mall kali, daripada  latihan panas-panasan.

Karena keseringan berlatih, mereka jadi hebat banget. Dari yang awalnya ga pernah menang, eh pas kejuaraan (tapi belum masuk Koshien) malah menang terus. Jadilah mereka dapet undangan buat ikut kejuaraan Koshien di Jepang sono. Pas acara pembukaan, mereka diketawain sama orang-orang, soalnya mereka bukan dari Jepang (rasis banget emang). Tapi bukannya marah-marah ga jelas karena di olok-olok, mereka malah marahnya pas pertandingan. Semua tim-tim Jepang mereka kalahin satu-satu. Pitchernya yang namanya Go, udah sering banget bikin strikeout pemain lawan. Batternya kayak Hirano sama So, bikin pitcher lawan takut buat ngelempar. Malahan So jadi orang Asia pertama yang mukul bola sampe kena dinding belakang stadion. Kebayangkan kuatnya si So mukul bola.

dari tim yang jarang menang, tim Kano malah jadi tim yang jarang kalah

Semua orang kagum sama mereka. Dari tim kecil yang ga pernah menang, eh tiba-tiba malah sering bikin nangis tim lawan. Pas ditanya sam wartawan gitu soal asal-usul mereka, ternyata cuma ada 6 orang yang dari Jepang, sisanya orang Taiwan. si wartawan jelas ngomong kalau orang Taiwan itu harusnya ga usah main baseball. Sumpah itu pasti nyakitin orang banget. Jelas aja pak Hondo marah banget. Kan ga ada salahnya buat main bareng. Yang penting itu skill bukan ras.

Karena keseringan menang, tim Kano masuk final Koshien lawan *lupa nama timnya yang jelas mereka jago banget. Sampe babak 7 aja skornya masih 0-0. Mereka ngotot bukannya ngotot pengen menang, cuma ga mau kalah aja. Tapi sekalinya tangannya Go si pitcher luka. Darahnya terus aja ngalir. Bolanya jadi licin. Arah lemparannya jadi ngawur. Tim lawan akhirnya berhasil bikin 4 skor. Walaupun begitu, Go tetep maksain diri, sampe-sampe dia pake pasir lapangan supaya tangannya ga licin. Jujur, ngeliatnya aja Kanda Fajar udah ngerasa itu sakit banget. Pedih. Lebih pedih dari perasaan yang ga dibales sama gebetan. Ah sudah, kok malah jadi baper gini. *hiks

Pak Kondo padahal udah niat banget buat ganti si Go. Ga tega juga dia rupanya. Tapi Go tetep maksa dengan keren dia bilang kayak gini “ Pak bapak tau kenapa pepaya yang akarnya di paku itu buahnya besar dan manis…” Pak Kondo diem nunggu jawaban Go “…karena pepaya itu ga punya pilihan lain selain menghasilkan yang terbaik kalau mereka ga mau ditebang. Itu juga yang terjadi sama saya hari ini pak”. Sumpah kata-katanya keren abis. Pitcher tim lawan aja sampe bingung, kenapa harus segitunya tim Kano itu pengen menang.

Pitchernya yang namanya Go tetep maksain main walaupun tangannya lecet sampe berdarah-darah

Akhirnya apa mau dikata, tim Kano tetep kalah. Tapi penonton banyakan yang tepuk tangan buat Kano daripada buat yang menang. Tim Kano emang keren. Mereka ngajarin kita bahwa usaha keras itu ga akan pernah mengkhianati. Impian itu emang adanya di tengah peluh dan keringat. Dari di film ini Kanda Fajar juga diingetin kalau perbedaan itu bukan untuk disamakan atau disatukan. Perbedaan itu memang dibiarkan ada supaya kita bisa saling melengkapi. Yang perlu diperlukan adalah sikap saling menghargai dan menghormati, udah dua itu aja cukup.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s