Tips-Tips Interview Paling Penting


Sudah lama banget rasanya Kanda Fajar ga posting lagi. Maklumlah jadwalnya Kanda Fajar padat banget sampe buka laptop aja kagak sempat. Udah sibuk sama UTS, dikejar deadline liputan, eh taunya masih harus mikirin topik apa yang pas buat diposting. Yup, kalian benar sekali. Kanda Fajar ga asal posting loh, semua posting pasti sudah melalui riset yang mendalam sekurang-kurangnya 5 menit dalam pikiran. Kebayangkan gimana capeknya fisik dan pikiran ini? Smile

Oke. Setelah tadi nyinggung-nyinggung soal liputan di Jumat malam yang agung ini, pasti kalian pikir itu karena Kanda Fajar udah wawancara. Yup kalian benar lagi, kali ini Kanda Fajar mau cerita soal tips-tips memberi pertanyaan saat wawancara. Berhubung Kanda Fajar udah pernah (sekali) wawancara sama artis terkenal, Kanda Fajar mau berbagi sedikit pengalaman.

1. Ketahui siapa yang Bakal Kalian Kasi pertanyaan

Tsun zu pernah ngasi quote gini “Kenali musuhmu dan kenali dirimu, maka kau tidak akan kalah dalam 1000 pertempuran”. Buat kalian yang bingung hubungannya quote ini sama wawancara, berarti pikiran kita sama. Kanda Fajar cuma asal ketik biar ada pendahuluannya aja gitu.

Tapi buat kalian yang maksa-maksain buat nyari hubungannya, poin nomor 1 itu emang beneran penting kok. Ga mungkin kan kita tanya soal korupsi ke artis cilik macem Bastian Steel atau soal politik ke membernya JKT48. Bisa sih sebenernya, tapi bakal ga memuaskan banget nanti liputannya. Entar bikin susah kitanya lagi.

Jangan coba tanya yang berat-berat ya sama ini anak

2. Siapkan Pertanyaan yang Bagus

Kata bagus disini berarti harus memenuhi kaidah 5W+1H dan harus objektif. Jangan sampe baper. Misalnya kalau kamu dulu pernah punya hubungan sama member JKT48, kamu ga boleh baper pas wawancara mereka. Mereka udah jadi idola dan kamu cuma boleh tanya soal karir sama album+single. Ga boleh ada tuh pertanyaan yang ada nyerempet-nyerempet soal rasa yang dulu pernah ada di antara kalian. Kanda Fajar aja ga baper pas wawancara sama si Julie Estelle. Say no to BAPER.

biarpun masih ada rasa, jangan sampe baper ya pas wawancara sama doi 🙂

Kalau bisa juga nih ya, jangan cuma tanya kayak gini “ gimana perasaan…… saat berperan sebagai……” dan semacamnya. Kenapa? itu udah mainstream banget bro. Sebisa mungkin kamu harus cari referensi yang banyak dan bikin pertanyaan yang susah kayak soal UN tahun 2014 kemaren. Dijamin pamor kamu sebagai jurnalis akan semakin melambung.

3. Don’t forget rule 1 and 2

Sebenernya ini cuma akal-akalan Kanda Fajar aja suapay mirip sama quote-nya Warren Buffet yang terkenal itu. Tapi jangan salah, poin nomor 3 ini tetep bener kok. Inti dari wawancara kan cuma kasi pertanyaan sama narasumber, makanya Kanda Fajar rasa poin no.1 sama no.2 itu udah cukup ga usah ditambah-tambah lagi. Kalau kamu udah perfect banget sama 2 poin penting yang pertama, Kanda Fajar jamin kamu udah pantes untuk bikin wawancara sama Kim Jong Un kayak Dave Skylark di film The Intervew!!

Kamu bakal jadi kayak gini kalau udah nurutin tips-tips di atas

Itu tadi tips-tips sotoy berguna dari Kanda Fajar buat kamu-kamu yang jadi jurnalis sekolah. Selain  3 poin diatas, Kanda Fajar cuma mau kasi tau kamu kalau jadi jurnalis itu ga harus pinter ngomong. Yang penting itu kamu harus percaya diri dan penuh persiapan. Bahkan Kanda Fajar yang katanya introvert aja bisa wawancara bareng artis, masa kamu yang lebih jago ga bisa?? Smile

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s