Trading Saham Bukan Cuma Buat Orang “Berumur” Saja


Kamu pasti pengen kayak dia

Kalau di film-film kayak The Wolf of Wall Street, jadi pialang saham itu kayaknya enak banget ya. Hidup santai, kerja ga perlu capek-capek keluar, uang ngalir mulu, dapet cewek cantik lagi. Pekerjaan idaman banget lah pokoknya. Tapi kok kalau di dunia nyata kok banyak banget orang yang takut buat main saham kayak di film itu. Dibilang sama kayak judi lah. Entar ketipu lah. Entar duit bakal ilang banyak lah. Intinya ya beda banget sama si Leonardo Dicaprio di film itu.

Nah, untuk membuktikan kebenarannya, Kanda Fajar ikutlah seminar-seminar analisis saham-saham gitu. Kalau boleh jujur, Kanda Fajar udah tau agak banyak soal materi tadi, tapi tetep aja ga bisa apa-apa selain ngomong. Belum berani trading beneran. Takut uangnya ilang.

Buat kalian yang mikir kalau mau trading saham itu harus tua dulu, Kanda Fajar bilangin itu SALAH BESAR. Buktinya, Tadi pembicaranya aja kira-kira dibawah 35 umurnya. Hebatnya mereka bisa aja bilang kalau saham ini bakal turun, saham mana yang naik. PD lagi (mungkin kalau diinget lagi malah kayak orang nantangin berantem).

Yang paling ngeselin itu (dan paling berkesan) itu pas sebelum Kanda Fajar sama temen-temen baru dateng. Kita ga kayak mahasiswa lain yang suka telat. Kita malah dateng 30 menit sebelum pembicaranya dateng. Gila! Rajin banget kan Kanda Fajar sama temen-temen. Yang lain pada alasan kecebak macet, kita malah udah bantu-bantu siapin proyektor.

Karena kepagian itu, kita jadi dapet kuliah umum dari MC-nya. Kayaknya dia seneng banget ada mahasiswa-mahasiswa unyu yang ikutan pusing-pusing mikirin keuangan negara. Secara kan, kalau ngomong berat-berat kayak gitu, cuma orang-orang yang berilmu tinggi yang banyak koar-koar. Kanda Fajar sama temen-temen mah apa tuh, cuma menang unyu doang, ilmunya ga ada :p

Oke, yang tadi cuma becanda dikit. Pas saat-saat kita lagi nunggu, si MC-nya tanya-tanya gitu soal news-news terbaru dunia keuangan. Pas ditanya soal Lehman Brothers sama Merpati AIR, eh kitanya plonga-plongo. Ga tau mau jawab apa. Kanda Fajar sama temen-temen diam seribu bahasa. Sampai jawaban si MC memecah keheningan. Jujur disaat itu Kanda Fajar kadang merasa sedih. Malu dengan julukan “mahasiswa bisnis” yang melekat. Perih hati ini mengingat Kanda Fajar telah gagal sebagai seorang mahasiswa bisnis.

*Fix. Ini lebay banget. Jangan dicontoh gaya bahasa kayak begini.

Yang gini nih yang Kanda Fajar liat

Pas seminarnya kita lebih bingung. Lebih bingung, tepatnya. Kita cuma ngeliat grafik-grafik batang di proyektor. Si Pembawa Acara-nya ngejelasin caranya dapet duit dari batang-batang bergaris itu. Kanda Fajar? Blank. Ga ada bayangan sama sekali. Untung Kanda Fajar ahli manggut-manggut, jadi ga terlalu keliatan gitu bodohnya. Akhir kata, seminar ini lebih make sense daripada seminar-seminar motivasi (menurut Kanda Fajar pribadi). Harapannya sih, semoga dengan postingan kali ini, Kanda Fajar bisa mengajak temen-temen mahasiswa untuk menjadi lebih profesional. Udah ga jamannya lagi jadi profesional pas udah tua. Lebih keren jadi ExMud(executive muda), kan?? Makanya sarannya, sih lebih baik kita pake waktu kita dengan produktif, jangan cuma download-download sama nge-game doang.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s