FR Cahaya dari Timur @Salihara


Minggu-minggu kemarin adalah minggu yang melelahkan buat Kanda Fajar. Bayangin aja dari ikutan aksi mahasiswa sampai bergelut dengan tugas yang mengalir kayak ciliwung pas lagi banjir. Capek stadium 4 lah pokoknya.

Kanda Fajar emang punya agenda “eyewashed-travel” alias jalan-jalan buat cuci mata. Tujuannya buat apa, ya buat cuci matalah. Butek kalau tiap hari harus melotot depan laptop terus. Kayak 2 Minggu kemaren, Kanda Fajar ikutan aksi mahasiswa di Car Free Day. Tujuannya sih buat ngumpulin receh buat gantiin bantuannya Australia di tsunami Aceh 2004. Apa ga tau? Sana ambil koran terus baca biar update. Kalau beruntung kamu bakal nemuin fotonya Kanda Fajar yang dengan gagahnya megangin spanduk anti Australia. Walaupun sepele dan mungkin remeh banget, seenggaknya Kanda Fajar bisa ikut mempertahankan harkat dan martabat bangsa Indonesia. Emang itu kan esensi jadi mahasiswa, Ya ga?

Minggu kemaren Kanda Fajar cuci mata lagi. Kali ini nonton film gitu. Judulnya Cahaya Dari Timur. Dari namanya, udah ketebak banget kalau ini film tentang sepakbola di Indonesia bagian Timur (ya iyalah). Menurut Kanda Fajar pribadi, ini harusnya tergolong diskriminasi. Kenapa harus Indonesia Timur mulu yang dijadiin film. Kenapa jarang ada film yang settingnya di Indonesia bagian Tengah kayak Kalimantan dan Sulawesi? Apa yang Timur miliki yang tidak dimiliki oleh bagian Tengah? Apa? Kenapa? Bagaimana? Dimana? Udah cukup ah, Nanti makin ga lucu.

Oke. Kayak field report yang dulu pas di @america, sekarang Kanda Fajar mau ceritain soal film yang diatas tadi. Alkisah, nun jauh di timur Indonesia sana, tersebutlah sebuah tempat bernama Maluku. Difilmnya diceritaain disana itu sering banget ada perang-perangan. Ga bisa denger bunyi tiang listrik dikit, tiba-tiba orang-orang udah pada siap bawa parang sama golok. Miris hati ini. Nah terus ada tukang ojek yang ga pengen anak-anak ngeliat orang-orang yang katanya dewasa itu berperang. Jadinya dia malah ngajak anak-anak maen bola. Lucu sih ngebayangin pas yang lain pulang berdarah-darah, eh si Tukang Ojek itu malah cuma keringetan doang. Ga solid banget keliatannya.

Nama Si Tukang Ojek itu Sunny. eh atau Sani, ya? Taulah. Kita panggil aja dia Si Tukang Ojek. Pokoknya mulai hari itu, doi mulai ngajarin anak-anak maen bola. Walaupun dana dan waktu tetep jadi masalah, tapi anak-anak disana tetep latihan dengan giat dan disiplin. Ngeliat anak-anak itu maen bola, si Si Tukang Ojek tadi jadi galau antara dua pilihan. Antara anak-anak didik atau anak-istri. Galau banget lah pokoknya.

Akhirnya Si Tukang Ojek nyerah. Dia ngelepas SSB tadi (yang isinya anak-anak didiknya) ke temennya. Ya walaupun secara tersirat Kanda Fajar anggap dia nyerah tanpa syarat gitu sama temennya yang rada-rada licik. Eh…taunya Si Tukang Ojek malah dikontrak sama SSB lain. Dapet transferan pemain bagus lagi dari klubnya yang lama (alasannya mereka cuma mau dilatih sama Si Tukang Ojek aja). Eh….taunya lagi, Si Tukang Ojek ketemu lagi sama bekas klubnya di final. Sayangnya klubnya Si Tukang Ojek kalah. Coba kalau menang, pasti langsung ke credit title (baca: fimnya habis).

Setelah turnamen dimana si pemeran utama (baca:Si Tukang Ojek) tadi kalah, sekarang ada turnamen sepakbola lagi. Bedanya sekarang tingkatnya udah nasional. Bawa nama daerah. Nah Si Tukang Ojek ditunjuk jadi pelatih kepala. Alesannya sih karena doi bisa menjaga keharmonisan tim. Secara kalau di Maluku sana pas waktu itu, ada perbedaan dikit aja bisa jadi tawuran. Nah di tim Maluku ini, isinya mayoritas Islam. Cuma dikit banget yang Kristen. Nah disinilah main conflict-nya muncul.

Perbedaan itu, bikin suasana ruang ganti panas. Kalau kalah, nyalah-nyalahin orang lain. Ga mau introspeksi diri. Bahkan langsung maen pukul. Padahal temen sendiri. Hal ini bikin si Si Tukang Ojek pusing, galau, sedih, gundah gulana dan kecewa. Dia udah bela-belain berantem sama istrinya buat berangkat ke Turnamen. Dia meresa udah mengecewakan orang-orang kampung yang mendonasikan uang mereka dalam keterbatasan ekonomi mereka. Jujur ini konflik batin yang daleeem banget. Susah buat mutusin mana yang terbaik. Kanda Fajar sampe geregatan. Merinding nunggu Si Tukang Ojek ngambil keputusan. Walaupun emang konfliknya agak klise, tetep aja menyayat hati yang rapuh ini. Ditengah dua pilihan yang sama-sama baik atau malaha sama-sama buruk. Sumpah bikin greget.

Niliai jual utama film ini emang kayaknya konflik batin Si Tukang Ojek yang greget banget. Kamu kalau nontonnya serius bakal ngerasa ikutan bingung walaupun sebenernya klise. Akhirnya Si Tukang Ojek tetep lanjut ngelatih timnya. Dia kasih motivasi tinggi buat timnya. Dia anggap semua perbedaan yang jadi masalah itu tidak ada. Akhir kata, timnya akhirnya bersatu. Mereka yang awalnya musuhan akhirnya main oper-operan. Mainnya jadi makin bagus. Tim Maluku terus masuk final lawan tim Jakarta. Nah, disini juga greget, soalnya yang menang harus ditintukan lewat penalti. Buat kalian yang suka nonton bola pasti tau kalau nonton penalti itu bikin deg-degan. Apalagi ini film, makin tegang aja nontonnya. Pake slow motion gitu soalnya.

Di akhir film, tim Maluku akhirnya menang. Seluruh masyarakat bersatu tanpa pandang bulu. Semua senang, semua bangga. Mereka melupakan permasalahan agama atau suku yang dulu penah terjadi. Pelan-pelan keadaan membaik. Keadaan Si Tukang Ojek membaik. Keadaan Maluku membaik. Semua itu karena olahraga yang anak-anak itu dulu lakukakan saat perang pecah. Mungkin emang itu esensi dari olahraga di film ini, menyatukan masyarakat yang dulu saling bunuh, membuat kita menjadi lebih baik dan membuat kita berani menyatakan mimpi kita kepada orang lain. Overall, this is a movie that you can’t miss.

Iklan

One thought on “FR Cahaya dari Timur @Salihara

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s