Hal-Hal di Social Media yang Indonesia Banget


Dimasa kini kita butuh banget yang namanya sandang, pangan, papan dan juga koneksi. Jangan harap bisa hidup afdol kalau cuma bisa makan, pake baju sama punya tempat berlindung doang. Ga kekinian banget kesannya.

Makanya ga heran kalau perusahaan internet macem Facebook sama Twitter sampe mau bikin kantor resmi di Indonesia. Mereka kan ingin memuaskan pelanggan kayak kamu.

Tapi, sayangnya keajaiban internet dengan social medianya ini ga selalu berdampak baik. Banyak hal-hal negatif yang timbul akibat penggunaan social media yang ga pada tempatnya. Anehnya, hal-hal tersebut cuma terjadi di Indonesia. Di negara lain enggak……..enggak ketahuan maksudnya.

1. Jualan di Media Online

Berkat banyaknya kisah inspiratif anak muda yang sukses lewat online shopping, sekarang social media kayak Facebook, Twitter Apalagi Instagram banyak dipake buat jualan. Kalau di Indonesia praktek ini udah umum banget, tapi kalau diluar negeri sono ga ada tuh orang yang pake social networking buat jualan barang. Seriusan, ini beneran.

buka lapak….buka lapak…..

Orang sana kalau mau jualan online mah paling numpang di website yang memang buat jualan kayak Amazon.com gitu. Atau mereka bikin website sendiri yang isinya barang-barang jualannya. Emang sih kalau numpang jualan di Instagram di mudah dan ga ribet, tapi kan ga perlu kebablasan juga. Entar kalau ada update dari artis siapa gitu coba perhatiin pasti banyak yang promisi di kolom komen.

Kan, kasian Mark Zuckerberg(FB), Jack Dorsey(Twitter) sama Kevin Systrom(IG). Kalau tau bisa syedih mereka kalau tau websitenya kamu jadiin lapak.

2. Ajang Unjuk Gigi Fans VS Haters

Jadi orang terkenal itu ga selalu enak. Kalau kata pepatah itu semakin tinggi pohon makin kenceng anginnya. Di era globlisasi kayak sekarang kencengnya angin bisa diibaratin jadi kencengnya komen. Buat yang ga terkenal pun potensi ini tetep aja ada.

Mau bukti? Coba aja kali-kali kamu bikin status atau pantengin twit-artis yang nyinggung-nyinggung soal agama, ideologi atau isu-isu kontroversial lain. Busa Bisa dipastikan bakal banyak banget yang komen. Komennya bales-balesan lagi kayak clan war dan anehnya si empunya status atau twit jarang banget muncul buat klarifikasi. Dibiarin aja gitu.

ini akibatnya kalau bertengkar di social media

Secara fungsi sih ga masalah. Emang social media itu tempat buat ngeluarin pendapat dan opini tapi ya jangan berlebihan juga, malah kadang cenderung OutOfTopic. Masak yang awalnya bahas #ArsenalvsMancity (fyi, yang menang arsenal) malah tiba-tiba jadi bahas agama?? Bikin males banget kan?

3. Ajang Galau

Ini sih sebenernya sah-sah aja cenderung bikin ngakak malah. Tapi, ya ga harus tiap hari juga galaunya. Kayaknya setiap orang Indoneaia yang main social media pasti pernah ngetwit galau minimal 2 kali(kecuali Kanda Fajar yang selalu riang ini, kan ga pernah galau). Kesannya itu harus banget follower-follower kamu itu tau betapa sedihnya kamu. Makin tragis tweetnya  makin banyak like malah. Miris.

ciri galau: dia yang nanya dia juga yang jawab

Itu gapapa sih sebenernya tapi itu kadang menuh-menuhin timeline. Pengennya sih nunggu balesan mention si dia. Ehh taunya tweetan galau kamu yang muncul. Bikin orang pesimis itu namanya. Dosa itu.

Gimana? Udah pernah ngelakuin hal-hal diatas?  Kalau udah selamat!!! Kamu benar-benar udah jadi orang Indonesia asli. Ayo, apa lagi hal-hal di social media yang Indonesia banget. Komen ya apa aja dibawah, asal jangan numpang galau aja deh.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s