Alasan-Alasan Kenapa Premium harusnya Ga ada


Kenaikan harga BBM bersubsidi atau yang biasa disebut premium memang bikin pusing. Oke, ini emang berita lama. Tapi, kan tetep penting buat dikupas secara tajam setajam Gillette. Bikin repot soalnya. Ga cuma orang-orang kerja aja yang repot, kita yang masih sekolah juga repot. Mau beli nasi goreng depan gang, mikir-mikir dulu. Mau isi pulsa di depan mikir juga. Kan lagi males jalan kaki.

Ini baru dinaikin dikit harganya. Parah lagi kalau sampe BBM a.k.a premium ditiadakan, bisa meradang Indonesia. Buruh-buruh demo, pengusaha bangkrut dan mahasiswa jadi galau. Mau jadi apa Indonesia nanti.

Sebenernya masalah BBM ini adalah masalah yang ribet, seribet kayak orang pacaran. Ada yang nentang ada yang dukung. Kebanyakan orang-orang idealis sih kayaknya pada dukung. Ga salah sih memang, tapi rata-rata alasannya sama. Kalau ga dialihin buat infrastruktur pasti buat pendidikan. Muter-muter aja disitu. Klise banget kan.

Tapi percayalah. Alasannya bisa lebih kreatif dari itu. Makanya jadi anak muda harus banyak baca, jangan cuma baca timeline mulu. Udah mainstream banget. Kali-kali baca koran kek biar anti-mainstream.

Buat yang masih pengen tau kenapa Premium harusnya ga ada, Ini Kanda Fajar kasi sedikit clue buat kamu:

1. Bikin Bumi Ga Sehat

Bumi jadi makin panas ya kayaknya

Percayalah wahai kawan, jikalau engkau berhenti memakai premium niscaya dunia ini bakal menjadi dunia yang lebih baik.

Udah tau kan, kalau Indonesia termasuk paru-paru dunia? Nah menurut koran yang Kanda Fajar baca, saat kamu pake premium, kamu bakal ngasih COx dan NOx ke atmosfer. Nah habis itu, bakal muncul lobang di ozon dan bumi pun menjadi semakin tidak enak ditinggali. Makanya, kalau kamu pake premium, Selamat!! Kamu sudah berhasil bikin bumi ini makin hot.

2. Harganya Ga Jelas

Solusi jitu saat BBM naik

Maksudnya, proses pembentukan harganya itu yang ga jelas. Kalian tau ga kalau cuma Indonesia yang jual BBM jenis premium? Di negara lain rata-rata spesifikasinya sekelas pertamax gitu. Nah, yang jual kan cuma satu(baca: Indonesia), yang lain enggak. Jadi dibandingin sama siapa harganya? Ga ada!!!

Proses pembentukan harga premium ga lewat mekanisme pasar kayak produk-produk lain, smartphone kamu misalnya. Kan kalau mau beli Smartphone baru kamu bakal bandingin harga dari sekian merek kan? Nah harga dari smartphone itu biasanya udah diset sama produsennya biar mirip-mirip gitu sama kompetitor. (agak) Adil kan jadinya.

Sayangnya prinsip itu ga kepake sama sekali buat nentuin harga premium. Takutnya sih makin enak dikorupsi entar. Tapi, jangan sampe deh.

3. Momentumnya Pas

Tuh kan beneran. Momennya pas

Mencabut subsidi BBM/premium sekarang-sekarang ini mungkin tepat. Soalnya harga minyak dunia lagi turun-turunnya. Jangan salahkan bunda mengandung, salahkan negaranya Obama. Kenapa mereka tiba-tiba nambah produksi minyaknya?? Entahlah biar aja jadi misteri. Nah habis itu, supply-nya kan nambah tuh, turun deh harganya. *stop. jangan tanya lebih lanjut. cari aja di google*

Mumpung harga global lagi murah, hapus premium kayaknya ga masalah. Kan negara lain juga ngerasain? Tapi, bakal tetep masalah kalau di sini. Kebiasaan disubsidi sih.

Oke. cukup segitu yang bisa Kanda Fajar kasi tau. Jangan asal percaya apa yang ditulis disini. Kalau mau percaya banget sih gapapa juga.

Yang jelas, banyak lah membaca. Kalau buku itu jendela dunia, berarti membaca = keliling dunia. Seneng dong, bisa keliling dunia.

*note: terakhir baca berita, katanya harga premium mau diturunin (dikit) sama pemerintah. Tapi, Kanda Fajar tetep dukung buat premium dihapus aja. Terlanjur bikin alasannya soalnya 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s